Apa Itu Sanbox? dan Cara Mengatasi Google Sanbox

https://www.grouptutorial.com

grouptutorial.com - Webmaster dan pelaku SEO yang mencoba untuk meraih ranking bagus ingin memahami Google Sandbox. Apa itu Google Sandbox? Apakah Google Sandbox benar-benar eksis? Apakah Ada cara untuk menghindari Sandbox sepenuhnya?

Wayne Hurlberlt akan membawa Anda melihat sebagian besar yang paling ingin Anda ketahui tentang Google Sandbox, tetapi tidak tahu harus bertanya kepada siapa.

Apa Itu Google Sandbox?

Google Sandbox adalah sebuah filter yang diduga ditempatkan di situs web baru. Akibatnya adalah situs baru tidak mendapatkan rangking bagus untuk kata kunci dan frasa kata kunci yang paling penting dalam situs tersebut. Bahkan dengan konten bagus, link masuk yang banyak dan page rank Google yang bagus, sebuah situs masih tetap terpengaruh oleh efek Sandbox.

Sandbox berfungsi sebagai sebuah percobaan de facto untuk situs, mungkin untuk mencegah situs-situs spam dari bersinar dengan cepat, terkena banned, dan mengulangi prosesnya.

Bagaimana Anda mendeskripsikan Google Sandbox dalam satu kalimat?
Google Sandbox sangat mirip dengan situs web baru yang ditempatkan dalam masa percobaan. Dan rangkingnya lebih rendah dari yang seharusnya dalam penelusuran, belum dinilai secara penuh untuk link-link yang masuk dan kualitas kontennya.

Mengapa Google memberlakukan Sandbox?

Alasan Google membuat filter untuk situs baru, Sandbox, adalah menghentikan situs yang terkait dengan spam seperti membeli banyak link dan mendapatkan rangking tinggi untuk kata kunci mereka sejak hari peluncuran. Karena Google menganggap jumlah link masuk yang terlalu banyak sejak awal terlihat mencurigakan, link tersebut dianggap tidak alami. Kemungkinan lain adalah situs spam akan memakai berbagai taktik untuk berada di puncak SERP dan mendapatkan penjualan yang tinggi sebelum di-banned karena melanggar kebijakan Google, dan kemudian mengulangi prosesnya secara terus menerus. Hasilnya, situs baru dimasukkan dalam masa percobaan yang biasa disebut Google Sandbox.


Tidak semua orang percaya bahwa Google Sandbox eksis sebagai bagian filter terpisah dari filter Google lainnya yang sudah ada. Juga tidak semua orang yang terlibat SEO percaya bahwa Google menggunakan filter pada sistem perangkingan. Orang-Orang yang skeptis mengatakan bahwa fenomena tersebut hanya kalkulasi algoritma Google yang sudah ada dan efek Sandbox hanya ilusi belaka.

Berapa lama situs berada di Sandbox?

Berada di Sandbox dapat bervariasi dari satu hingga enam bulan, dengan waktu normal antara 3 dan 4 bulan. Kata kunci yang kurang kompetitif akan diberi masa tinggal yang lebih singkat, sementara kata kunci yang sangat tinggi kompetisinya sering kali menghabiskan 6 bulan dalam Sandbox. Durasi tinggal paling sering adalah 3 bulan untuk mayoritas istilah-istilah pencarian.

Apakah ada variabel lain yang mempengaruhi masa tinggal di Sandbox?
Tinggal di Sandbox bisa sangat bervariasi. Semakin kompetitif kata kunci, semakin lama situs berada di dalam Sandbox. Filter akan berkurang secara bertahap dari waktu ke waktu, dan akan kehilangan efek Sandbox dalam kurun waktu 3 bulan. Tentu saja, untuk frasa pencarian paling kompetitif, filter Sandbox akan tetap berlaku penuh hingga 6 bulan.

Bagaimana Saya Tahu Jika Saya Berada di Dalam Sandbox?

Anda bisa mencari bukti adanya aktivitas Sandbox. Apakah situs Anda punya Google page rank tinggi (sekarang gunakan DA dan TF)?, bersama dengan backlink berkualitas? Apakah situs Anda mendapatkan rangking yang bagus untuk kata kunci sekunder? Kemudian, jika situs Anda masih belum bisa ditemukan untuk kata kunci paling penting, kemungkinan situs tersebut telah ditempatkan dalam Sandbox.

Jika sebuah situs terkena penalti dari Google, situs itu tidak akan muncul di SERP, bahkan untuk kata kunci yang tidak penting.

Untuk Google, memenjarakan situs-situs baru dengan domain baru adalah rata-rata 6 bulan, meskipun dapat bervariasi bisa kurang dari satu bulan atau lebih dari 8 bulan.

Sandbox dan Pelambatan Usia

Sementara mungkin dianggap tidak cukup adil untuk menghentikan situs-situs baru dengan menempatkan mereka di dasar peringkat hasil pencarian, ada cukup banyak alasan mengapa search engine, terutama Google, menggunakan langkah-langkah tersebut. Dengan praktek blackhat seperti membeli link massal, duplikat konten atau pengisian keyword yang berlebihan untuk mencapai posisi atas, tidak mengherankan jika Google memilih untuk menghukum situs baru ini, yang dalam semalam bisa mendapatkan ribuan backlink  atau digunakan sebagai sumber backlink untuk mendukung situs yang berusia lebih lama (mungkin dimiliki oleh perusahaan yang sama). Tak perlu dikatakan, ketika situs palsu tersebut diindeks dan dipertahankan di posisi teratas, memperburuk citra hasil pencarian, sehingga Google harus mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa praktek-praktek tersebut tidak bisa ditolerir. Efek sandbox bekerja seperti halnya masa percobaan untuk situs-situs baru dan pengembang situs palsu dengan masa hukuman yang panjang ketimbang masa hukuman yang pendek agar menimbulkan efek jera.

Sandbox dan perlambatan usia adalah sama dalam pengertian dan banyak ahli SEO menggunakannya secara bergantian. Perlambatan usia lebih jelas, situs yang “tertunda” hingga datang usia sebenarnya. Tidak seperti dalam undang-undang, dengan search engine usia ini tidak didefinisikan dan berbeda. Ada kasus ketika beberapa situs yang diluncurkan pada hari yang sama, diindeks dalam minggu yang sama, tetapi perlambatan usia masing-masing berakhir pada bulan yang berbeda. Seperti yang Anda lihat, sandbox adalah sesuatu di luar kendali Anda dan Anda tidak bisa menghindarinya tapi masih ada beberapa langkah yang dapat melakukan untuk meminimalkan kerusakan untuk situs baru dengan domain baru.

Meminimalkan Kerusakan Akibat Sandbox

Meskipun Google sandbox bukanlah sesuatu yang dapat Anda kendalikan, ada langkah-langkah tertentu yang dapat Anda ambil untuk membuat dampak sandbox kurang destruktif untuk situs baru Anda. Seperti banyak aspek SEO, ada tips dan trik yang etis serta tidak etis yang bisa membawa Anda mendapatkan hukuman tambahan atau larangan penuh dari Google, jadi pikir dua kali sebelum menggunaka cara-cara itu. Pendekatan yang tidak etis tidak akan dibahas dalam artikel ini karena sebagaimana yang tidak mematuhi kebijakan yang berlaku.

Sebelum kita menggali lebih dalam tentang teknik meminimalkan kerusakan sandbox, perlu diperjelas aturan umumnya : Anda tidak bisa melawan sandbox. Satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah beradaptasi dengannya dan sabar menunggu dilepaskan. Setiap upaya untuk menipu Google – mulai dari menulis surat melodramatis ke Google, untuk menggunakan “alat sandbox” untuk memotong penyaringan, hanya membuat situasi lebih buruk. Ada banyak inisiatif yang dapat Anda ambil selama Anda masuk sandbox dan untuk melompati Google Sandbox, sebagai contoh:


  • Aktif mengumpulkan konten dan link yang baik – seiring waktu berlalu, konten yang relevan dan original dan link yang baik akan membawa Anda ke atas. Ketika mendapatkan link, pastikan bahwa mereka diambil dari sumber yang terpercaya – seperti DMOZ, CNN, direktori Jasmine (direktori dengan kebijaksanaan editorial tinggi), Fortune 500 situs  atau tempat-tempat terkemuka lainnya. Juga, link dari domain seperti .edu,. go.id.  dan .co.id  mungkin bisa membantu karena domain seperti ini biasanya dibebaskan dari filter sandbox. Jangan sampai masukkan 500 link per bulan – ini akan membunuh situs Anda ! Sebaliknya, membangun link perlahan tapi pasti.
  • Rencana ke depan – bertentangan dengan praktek yang umum saat meluncurkan sebuah situs ketika itu sudah benar-benar lengkap, luncurkan beberapa halaman dahulu, seadanya yang Anda memiliki sekarang. Cara ini akan memulai jam dan waktu akan berjalan paralel dengan upaya pengembangan situs Anda.
  • Membeli domain lama atau expired – efek sandbox lebih serius bagi situs-situs baru dengan domain baru, jadi jika Anda membeli domain lama atau kadaluarsa dan meluncurkan situs baru Anda di sana, Anda tidak akan mengalami banyak masalah.
  • Hosting dengan spek yang tinggi – solusi lain adalah untuk host situs baru Anda pada subdomain dari host yang mapan (host gratis umumnya bukan ide yang baik dalam hal peringkat SEO). Efek sandbox tidak begitu parah untuk subdomain baru (kecuali domain yang masuk daftar hitam). Anda juga bisa hosting situs utama pada subdomain dan dengan domain yang terpisah hanya untuk beberapa konten berbeda yang dihubungkan dengan situs utama. Anda juga dapat menggunakan redirect dari situs sub domain ke yang baru, meski pengaruh praktek ini juga masih dipertanyakan karena dapat dianggap sebagai upaya untuk menipu Google.
  • Berkonsentrasi pada keyword yang kurang populer – meski situs Anda masuk ke sandbox, tidak berarti bahwa situs Anda tidak diindeks oleh Google sama sekali. Sebaliknya, Anda bisa mendapat peringkat atas dari awal! Tampak seperti kontradiksi dengan bagian artikel lainnya? Tidak juga! Anda bisa mendapat peringkat atas untuk keyword yang kurang populer, yakinlah, lebih baik daripada tidak sama sekali. Dan sementara Anda menunggu untuk mencapai peringkat atas untuk keyword yang paling menguntungkan, Anda dapat menemukan bahwa meski kurang populer keyword yang digunakan, cukup untuk menjaga bola bergulir, sehingga Anda ingin membuat beberapa optimasi untuk mereka.
  • Lebih mengandalkan non-Google cara untuk meningkatkan lalu lintas – sering diingatkan bahwa Google bukan satu-satunya search engine atau alat pemasaran di luar sana. Jadi jika Anda berencana usaha SEO Anda dengan menyertakan search engine lainnya, yang juga tidak memiliki sandbox atau periode dari masa hukuman relatif pendek, ini juga akan meminimalkan kerusakan efek sandbox.

Masukkan alamat email Anda untuk berlangganan di grouptutorial.com dan anda akan menerima pemberitahuan berita terbaru melalui email :

0 Response to "Apa Itu Sanbox? dan Cara Mengatasi Google Sanbox"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel